Banjir, longsor paksa 400 lebih warga Cibadak di Sukabumi mengungsi

Sukabumi, Jawa Barat (ANTARA News) – Sebanyak 52 keluarga yang terdiri atas 436 warga di Kecamatan Cibadak, Kabupaten Sukabumi, memilih mengungsi karena daerahnya terdampak banjir, tanah longsor, dan pergerakan tanah menurut Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat.

“Dari hasil pendataan yang kami lakukan ada 436 jiwa yang mengungsi dari 52 kepala keluarga yang memilih mengungsi karena khawatir terjadi bencana susulan,” kata Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Kabupaten Sukabumi Eka Widiaman di Sukabumi, Selasa.

Ia mengatakan di antara warga yang mengungsi sudah ada yang kembali ke rumah mereka, namun biasanya kembali ke tempat mengungsi saat hujan deras datang.

BPBD sudah mendirikan tenda darurat di lokasi aman yang tidak jauh dari permukiman warga di Desa Neglasari guna membantu warga yang sewaktu-waktu membutuhkan tempat mengungsi guna menghindari dampak bencana.

Selain itu BPBD sudah menyalurkan bantuan darurat berupa makanan instan dan kebutuhan korban bencana lainnya.

Bencana yang melanda Desa Neglasari menyebabkan tujuh rumah warga rusak berat dan 10 rumah warga rusak ringan.

“Di lokasi bencana kami sudah menyiagakan relawan dan petugas selain untuk melakukan pendataan, juga memberikan pelayanan dan bantuan untuk para korban bencana khususnya yang mengungsi,” kata Eka.

Eka mengimbau warga Kabupaten Sukabumi selalu waspada dan siaga mengantisipasi kemungkinan terjadinya bencana selama musim hujan, khususnya mereka yang tinggal di daerah rawan bencana seperti perbukitan maupun bantaran sungai.

Baca juga:
Kerugian akibat bencana di Sukabumi mencapai Rp21 miliar
725 kali bencana telah melanda Kabupaten Sukabumi selama 2018

 

Pewarta:
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Close Menu